Wa ila liqo’, Misr!

Aku pasti rindukan bumi ini….

namun rindu hatiku bukan pada kukuhnya susunan bongkah di giza milik fir’aun yang dilaknat..

bukan pada halwa asir mangga dan aiskrim el-fayumi di mansoura..

bukan pada hembusan angin dan suasana malam di atas aliran nil yang deras..

bukan juga pada jubah-jubah cantik  yang tergantung di Suq khan el halilil..

bukan pula pada sejuknya bermain air di pantai ajeeba laut 7 warna di Matrouh;

Indahnya suasana tarbiyyah di sini, lalu pertemuan itu menjadi manis dan jalinan ukhuwah tersemat di hati..

Pastiku rindukan jejak-jejak sinai yang penuh tawakkal..

Rindukan pemandangan biru langit tinggi yang menaungi..

Jernihnya laut mempamerkan isinya – yang setia bertasbih memuji al-Khaliq..

Pasti juga aku terkenangkan perasaan tenang dan bahagia bila berada dekat dengan wali-wali-Nya..

Juga pada nafas-nafas dakwah para anbiya’ di lembahan nil..

Allah, ku mohon semoga yang indah-indah tidak akan terus berakhir di sini..

Kurniakan aku peluang, peluang, dan ruang-ruang untuk terus mengecap makrifahMU, sehingga akhir nafas ini…

Kerana aku; pemburu CINTA-MU…..

 

Pantai Ajeeba, Laut 7 warna

 

 p.s. : Allah, aku mahu kembali lagi ke sini, meneguk ilmu ma’rifah.

p.p.s: Pertemuan itu singkat, jika tidak diapit dengan kasih. Perpisahan itu berat, jika tidak diapit dengan redha.

Demi Tur Sina

Demi Tur Sina dan demi nabi Allah Musa yang diutuskan kepadanya bani Israel

Ku hitung bekas-bekas langkah kakiku di belakang

SubhanAllah! Kudrat dari arah manakah yang membawa aku ke puncak ini?

Bukankah beberapa detik yang lalu diri ini masih ragu dan pesimis atas keberdayaan jasad dan aturan derap kaki?

Namun.. aku kini menghela nafasku di puncak Jabal nabiMu Musa

aku kini melihat hamparan alam bentangan Ilahi dari sudut tertinggi yang pernah aku jejaki seumur nyawaku

aku kini dikelilingi gunung-gunung yang terpasak gagah mengadah langit-Mu

aku kini menghadapkan mukaku pada langit dan bumi serta penghamparannya

Dan; demi as-syams dan cahayanya di pagi hari

kerana Allah-lah yang mengilhamkan kepada jiwa-jiwa itu jalan kefasikan dan ketaqwaan

Biarkan jiwa ini terus memilih jalan taqwaMu wahai pemilik sekalian alam

Langkah-langkah yang kususun tadi, mengizinkan aku untuk cuba memahami rasa dengan nabi Musa, tatkala melarikan diri ke Madyan dek khuatirkan keselamatan nyawanya yang diancam penduduk Mesir

Rasanya berjalan terus-menerus ke perbatasan Hijaz dan Syam seorang diri, tidak ada teman, selain perlindungan Allah semata, tidak ada perbekalan selain taqwa dan tawakkal kepada Allah.

Kekuatan ajaib terletak pada indahnya kalimah “Bismillahi tawakkaltu ‘ala Allah, La haula wala quwwata illa billah…” diiringi dengan yakinnya tangkai hati

Kekuatan ajaib yang mengatasi threshold mampunya kudrat kaki

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar!

Kau tak pernah tinggalkan aku walau sedetik pun! Kau tak pernah jauh!

Berjuraian air mataku, indahnya rasa itu.. bila dekat denganMu

Katakanlah duhai hati, ‘cukuplah Allah bagiku!’

Cukuplah Allah bagiku! Cukuplah Allah bagiku!

mula mendaki ; 1.00a.m.

di puncak : 4.12a.m.

jemaah subuh di surau di puncak : 5.15a.m.

menyaksikan matahari terbit : 6.00a.m.+

selamat menuruni sinai ; 10.15a.m.

alhamdulillah, Allah does miracle.