Storm

I never thought I would ever write something in here again.. but Subhanallah, the very first reason I started blogging is the reason I am typing something here now. Ternyatalah hidup ni turun dan naik, selayaknya sunnatullah itu sendiri.

Alhamdulillah that I am in my final semester of this medical course now. And I have never imagined that it is going to drain my inner soul as much as this.. dengan lecturer yang sentiasa mengharapkan kita telah tahu ‘through and through’ untuk setiap subjek diganding dengan tanggungjawab dakwah yang semakin menuntut pengorbanan dari segenap aspek. Kadang-kadang terduduk juga, lelah bergelut dengan tarikan-tarikan dalaman.. juga luaran.

Akhirnya berbalik kembali atas sebab apa kita berbuat.. even if kita telah meniatkan ‘Lillahi Taala’ pun, ada yang lebih halus daripada itu… yakni kerana melihatkan masalah ummah hari ini, kerana fikrah dakwah yang kita ada — untuk membina individu-individu muslim yang kembali mentaabudkan Allah, dan akhirnya seluruh alam ini hanya refer kepada sistem Allah semata-mata.

Besar kan aim ni? Dan pastinya menuntut pengorbanan yang bukan sedikit…. paling terasa sakit is bila kena lapangkan dada dan menahan perasaan sendiri, kerana aim yang kita ada; adalah untuk ummah, bukan lagi diri. Masa tengah revise clinical examination of GIT di rumah (meanwhile akhawat yang lain sedang berprogram) berkali-kali cuba betulkan niat dan tenangkan hati dengan berdoa banyak-banyak.. semoga revision ni pun, bukanlah untuk kepentingan diri.. tapi demi maslahat dakwah dan tarbiyah semata-mata.. taknak jadi negligent time berkhidmat nanti, taknak buat common mistakes dalam final exams nanti sebab basic things tak settle lagi, dan cuba meletakkan effort yang selayaknya untuk medan yang sedang didepani sekarang.

Allah je tahu betapa berperangnya perasaan ini, when I finally chose to be home, “birrul walidain”, dan mempertajam alat rather than to be with them.. huhu. Allah je tahu perasaan ni, bilamana whatsapp to akhawat seorang pun tak reply (sibuk berprogram dan requirement program barangkali). Sampai tak tertahan air mata ni, setiap kali odoj dan bersolat.. mengenangkan, apakah aku ini sedang lari dari medan perang? Apakah aku ini telah tertapis kerana kalah dengan tarikan?

Akhirnya segala perasaan ini dipulangkan kepada Allah.. bilamana manusia sendiri tidak menjumpai penjelasannya. Bilamana alasan-alasan dan pendirian tidak ‘kena’ dengan expectation manusia terhadap kita. Kena sangat-sangat ingatkan diri, adakalanya tarbiyah yang Allah mahukan untuk kita adalah sangat-sangat beza dengan bentuk tarbiyah yang kita bayangkan untuk diri kita. Ingatkan diri, untuk berlapang dada dengan tarbiyah Allah.. serta bersangka baik dengan Allah sendiri. Semasa Nabi Ibrahim berhijrah meninggalkan kaumnya, dengan yakinnya dia berkata kepada diri; “Rabbi sayahdin..” Tuhanku akan menunjuki aku….

Ada sebabnya, Allah sahaja yang tahu hati kita, dan judgement manusia hanyalah superficial. Tetaplah jelas matlamat kita yang mahukan Allah itu sendiri.. bukan approval dan pandangan manusia.

Astaghfirullah

Astaghfirullah. Mohon doanya, jika masih ada yang membaca.

0345, Taiping.

Advertisements