of usrah #1.

ali bin abi talib radhiyallahu anhu pernah menyebut tentang kriteria murabbi/daie yang ideal.

“perkataan mereka ialah kebenaran, busana mereka ialah sikap bersahaja, dan langkah kaki mereka adalah tawadhu’. mata mereka tidak melihat apa saja yang diharamkan allah pada mereka dan mereka hanya menggunakan telinga mereka untuk ilmu yang bermanfaat bagi mereka. jiwa mereka tidak berubah, baik ketika mendapatkan musibah atau nikmat. ketika disiksa, mereka seperti melihat syurga dengan mata kasar. hati mereka tidak sedih dan tidak rungsing.

kebutuhan mereka tidak banyak dan jiwa mereka suci anti-mengemis-ngemis. mereka sabar selama hari-hari yang sebenarnya tidak lama dan hasilnya ialah mereka merasakan kebahagiaan berpanjangan yang tak berpenghujung. mereka dikejar dunia, tapi mereka menghindar darinyaa. mereka ditawan dunia, lalu mereka menebus dirinya dari tawanan dunia.

jika malam datang menjelang, mereka meluruskan kaki-kaki mereka, sementara mereka membaca al-qur’an dengan penuh kekhusyukan. jika mereka membaca tentang keindahan syurga, mereka senang dengannya, kerana mengkehendakinya. jika mereka membaca ayat tentang neraka dengan segala huru-haranya, mereka mendengarnya dengan sepenuh hati, hingga huru-hara dan esak sedu neraka jahannam terasa dekat dengan telinga mereka

sedang di siang hari, mereka orang-orang yang sabar, ulama, orang-orang soleh, dan orang-orang bertaqwa. mereka tidak puas dengan sedikit amal perbuatan mereka dan tidak menganggap amal perbuatan mereka banyak. mereka selalu menjadikan jiwa mereka sebagai tertuduh dan prihatin dengan amal perbuatan mereka yang banyak. jika seseorang menyanjung salah seorang dari mereka, ia berkata, “aku lebih tahu tentang diriku daripada selain aku dan tuhanku lebih tahu diriku daripada aku sendiri. ya allah, jangan hukum aku dengan apa yang mereka katakan tentang diriku, jadikan aku lebih baik dari sangkaan mereka tentang diriku, dan ampuni aku dalam hal-hal yang tidak mereka ketahui.”

ciri mereka yang lain ialah anda lihat agama mereka kuat, tegas sekaligus lembut, keyakinan mereka mendalam, rajin mencari ilmu, tahu sekaligus sabar, sederhana kala kaya, khusyuk ketika beribadah, tampil simpatik ketika miskin, sabar saat musibah, mencari rezeki halal, rajin memburu petunjuk, dan menggugah.

agenda mereka ialah bersyukur ketika berada di petang hari, dan berzikir ketika pada pagi hari. anda lihat cita-cita mereka pendek, hati mereka tunduk kepada allah, jiwa mereka qana’ah, segala urusan mereka mudah, agama mereka kukuh, syahawat mereka mati kutu, dan emosi mereka teredam. kebaikan bisa diharapkan dari mereka dan kejahatan tidak bersumber daripada mereka.

jika mereka berada di tengah-tengah orang lalai, mereka ditulis sebagai orang-orang yang berzikir. jika mereka berada di kumpulan orang-orang yang berzikir, mereka tidak ditulis sebagai orang-orang yang lalai. mereka memaafkan orang-orang yang yang menzalimi mereka, dermawan kepada orang-orang yang kedekut terhadap mereka, dan menyambung hubungan kekerabatan dengan orang yang memutuskan mereka. mereka tidak berkata kasar, perkataan mereka santun, kemungkaran mereka nil, kebaikan mereka mengalir terus, kontribusi mereka tak kunjung habis, dan kejahatan mereka hilang entah ke mana.

mereka tidak menggelabah ketika ada kucar-kacir, sabar saat sukar, dan bersyukur ketika senang. mereka mengaku sebelum saksi dihadirkan, tidak menyia-nyiakan apa saja yang dititipkan kepada mereka, dan tidak lupa dengan apa yang pernah diingatkan kepada mereka. mereka tidak memanggil orang lain dengan panggilan yang tidak baik., tidak menyakiti tetangga, tidak marah saat mendapatkan musibah, tidak terlibat dalam kebathilan, dan tidak keluar daripada kebenaran.

jika mereka diam, maka diam mereka tidak membuat mereka berduka. jika mereka ketawa, mereka tidak ketawa berdekah-dekah hingga suara mereka terdengar ke mana-mana. jiwa mereka kelelahan dalam berinteraksi dengan mereka, sedang orang lain merasa nyaman dengan mereka.”

—[petikan kata pengantar buku ‘profil murabbi ideal’, abdul hamid al-bilali]

————————

bila belek buku ‘profil murabbi ideal’, aku teringat, beberapa kali ada yang bertanyakan kepadaku, “mira kat malaysia ni, adik-adik usrah siapa pegang? tarbiyah derang camane?”

aku terdiam. bukan aku tidak punya adik-adik usrah, aku pernah mengendalikan usrah selama dua tahun sejak di tahun dua pengajian. tapi itu ketika aku belum tahu pun apa itu usrah. kenapa perlu usrah. kenapa aku pegang usrah. bahkan usrah yang kuhadiri ketika itu, tidak ubah seperti usrah zaman sekolah dulu; ada modul dan sekadar membaca daripada modul tersebut, terasa sungguh kering! masa tu, aku ingatkan memang sebegitulah konsep usrah. sekadar mendengar tazkirah. sekadar makan-makan, duduk-duduk, tengok video. aku menurut tanpa banyak soal. melazimi kehadiran dalam setiap pertemuan usrah kami.

jadi begitulah juga cara aku membawa usrah. aku pasti, seandainya adik-adik yang tiga orang itu tak ikut usrah yang aku kendalikan ketika itu pun, mereka akan mendapat input yang sama jika menghadiri tazkirah di surau saban malam. ataupun menonton puluhan video ceramah di youtube. betapa ‘ilmu-based‘nya pengisian dan usrah ketika itu rather than ‘tarbiyah-based‘.

ah, ternyata sangat besar peranan usrah sebenarnya. seorang ukhti pernah berkata dalam sebuah sharingnya,

saat kita membawa usrah, adakah kita rasa bahawa kita bertanggungjawab terhadap tarbiyah adik-adik ini? atau kita sekadar seronok membawa usrah?” usrah bukanlah sekadar trend.

kemudian ukhti tersebut berkata-kata lagi, “bila kita attend usrah kita, adakah kerana kita seronok jumpa each other, atau sekadar mahu ‘refreshkan iman’ , atau kita telah rasa bahawa kita lah batu-bata kepada sebuah bangunan islam itu , dan perlunya kita kepada usrah ini?

ceteknya pengetahuan dan kefahaman aku selama ini. rupanya usrah bukan sekadar suatu majlis ‘transfer ilmu’, tidak cukup kalau sekadar terasa ‘iman direcharge’ ketika berada di dalamnya.

ternyata, aku mula faham dan mengerti hakikat ini setelah bertahun-tahun allah mempersiapkan aku untuk sebuah kefahaman yang besar tersebut. setelah bertahun-tahun allah mempersediakan aku untuk sebuah tanggungjawab dakwah dalam ertikata sebenar. dan saat ini, tepat dua bulan sebelum aku kembali semula ke bumi maududiy aku sungguh berdebar-debar. kerana mengenangkan banyaknya nikmat yang aku perolehi ketika di malaysia ini sejak setahun lalu.. tak terhitung banyaknya untuk aku senaraikan satu persatu. dan bersama nikmat datangnya tanggungjawab; “with great nikmat, comes great responsibilities”!

paling penting, aku sangat terasa terhutang budi dengan manusia, dengan allah lebih-lebihlah lagi. aku yakin dan tersangat yakin, aku tidak akan mampu menjalani dua pembedahan yang lalu tanpa jalan-jalan yang telah allah mudahkan buatku. juga, aku pasti bahawa aku dan keluargaku tidak akan mampu menampung keseluruhan kos pembedahan tersebut tanpa perasaan yang telah allah campakkan dalam hati manusia-manusia yang telah berbaik hati untuk menyumbangkan dana demi menampung kos tersebut. allahu allah.

aku percaya, tidak ada cara lain untuk aku menterjemahkan rasa syukurku dan perasaan ‘terhutang budi’ku ini selain berbuat sesuatu untuk ummah ini. melibatkan diri untuk membina dan mentarbiyah manusia-manusia. mungkin inilah hikmahnya allah belum mengizinkan aku untuk memegang usrah sebelum ini. kerana allah mahu aku benar-benar mengerti dan faham kenapa aku perlu memikul tanggungjawab tersebut.. dan saat aku telah faham kenapa, aku pasti tidak lagi boleh lari ….

bukan mudah untuk memiliki peribadi seorang murabbi dengan segala kekurangan yang aku miliki, apatah lagi peribadi seorang murabbi yang ideal seperti yang telah didescribe oleh amirul mukminin ali bin abi talib r.a. di atas.

dan pasti ada sebab yang besar kenapa allah yang maha penyayang dan pemurah telah mempertemukan aku dengan ramadhan tahun ini; memasukkan aku dalam ‘madrasah tarbiyah’. madrasah atau universiti khusus dengan jemputan daripada allah sendiri. persiapan-persiapan sebelum aku kembali menjejakkan kaki ke medan juang sana… tegakah aku mendustai semuanya ini?

refleksi 13 Ramadhan 1433H

amirahsaryati

Advertisements